Profil

Way Sari

Gambaran Umum


                                  PROFIL
KAMPUNG KELUARGA BERENCANA WAYSARI
DESA WAYSARI KECAMATAN NATAR
KABUPATEN LAMPUNG SELATAN TAHUN 2020

KAMPUNG KB DESA WAYSARI
KECAMATAN NATAR KABUPATEN LAMPUNG SELATAN

I.    Pengertian Kampug KB

Kampung KB pertama kali dicanangkan oleh Presiden RI Joko Widodo pada tanggal 14 Januari 2016 di Kabupaten Cirebon Propinsi Jawa Barat.
Pengertian Kampung KB adalah satuan wilayah setingkat RW, dusun atau setara yang memiliki kriteria tertentu dimana terdapat keterpaduan program KKBPK (Kependudukan Keluarga Berencana dan Pembangunan Keluarga)  dan pembangunan  pada sektor terkait lainnya yang dilaksanakan secara sistematik dam sistematis.

II.    Tujuan

Tujuan umum dibentuknya Kampung KB adalah untuk meningkatkan kwalitas hidup masyarakat  di tingkat kampung atau yang setara melalui program KKBPK dimana terdapat keterpaduan program KKBPK dan pembangunan sektor terkait lainnya yang dilaksanakan secara sistemik dan sistematis dalam rangka mewujudkan keluarga kecil berkwalitas.
Desa Waysari memiliki salah satu kriteria pembentukan Kampung KB yaitu banyaknya jumlah penduduk miskin dan keluarga Prasejahtera dan Keluarga sejahtera 1 yaitu sebanyak 63,36 % penduduk miskin dari jumlah KK (data desember 2016).
Pada bulan April 2017 Desa Waysari ditetapkan sebagai Kampung KB Kecamatan Natar yang ditetapkan dengan SK  Kepala Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Kabupaten Lampung Selatan Nomor : 476/466/IV/09/2017 tanggal 06 April 2017, dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat dan  mempercepat proses  pembangunan didesa Waysari.
Dibentuknya desa Waysari menjadi Kampung KB Kecamatan Natar dengan harapan agar taraf hidup dan kehidupan masyarakat di desa Waysari dapat meningkat dan proses percepatan pembangunan di desa Waysari dapat dilaksanakan secara cepat dan tepat guna, agar dapat segera mengubah desa waysari yang semula termasuk dalam katagori desa miskin menjadi sejajar dengan desa lainnya yang sudah maju.

III.    Dasar Pembentukan Kampung KB

Undang – undang dan Peraturan yang menjadi dasar pembentukan Kampung KB adalah sebagai berikut :
1.   Surat Edaran Mendagri No. 440/70/SJ tanggal 11 Januari 2016,  

   yang ditujukan kepada Gubernur dan Bupati/Walikota
2.    Surat Kepala BKKBN RI No. 309/RC.300/B1/2016 tanggal 02 Februari 2016 tentang Instruksi Pelaksanaan Kampung KB.
3.    SK Gubernur Lampung No. G/68/B.VI/HK/2016 tentang Pembentukan Pokja Kampung KB
4.    Surat Kepala Perwakilan BKKBN Propinsi Lampung:
-    Surat No: 2390/BL.101/J.5/2015  tentang Pembentukan Model Kampung KB
-    Surat No: 88/HL.101/J.5/2016  tentang Pencanangan Kampung KB Tingkat Kabupaten / Kota.

IV.    Sekilas tentang  desa Waysari sebelum menjadi Kampung KB

Desa Waysari adalah merupakan desa baru hasil pemekaran dari Desa Candimas Kecamatan Natar Kabupaten Lampung Selatan pada tahun 2013.
Pada tahun 2015 desa Waysari resmi menjadi desa definitif .Luas wilayah desa Waysari adalah ± 650 Ha , terdiri dari 5 (lima) dusun dan 10 (sepuluh) RT dengan jumlah penduduk pada tahun 2016 adalah 1.735 jiwa dan jumlah Kepala Keluarga (KK) adalah 576 KK. Desa Waysari termasuk dalam kategori desa miskin dan tertinggal dikarenakan masih sangat minimnya infra struktur terutama akses jalan dan jembatan yang menuju ke desa Waysari, minimnya fasilitas sosial terutama fasilitas kesehatan dan pendidikan dan tingginya jumlah keluarga miskin yang termasuk kategori keluarga prasejahtera dan sejahtera 1.

Mata pencaharian sebagian besar masyarakat adalah petani pekebun, buruh tani dan pekerja lepas dengan tingkat penghasilan yang jauh dibawah rata rata UMR (Upah Minimum Regional).
Potensi perekonomian di desa Waysari sebagian besar adalah lahan pertanian yaitu sawah tadah hujan seluas ±350 Ha dan lahan perkebunan terutama perkebunan singkong dan jagung seluas ±74 Ha, dengan kondisi tanah yang merupakan tanah lempung yang subur, namun rendahnya kwalitas sumber daya manusia (SDM) masyarakat yang disebabkan karena rendahnya tingkat pendidikan dan  pengetahuan  masyarakat serta kurangnya modal serta bantuan  menyebabkan sebagaian besar masyarakat hanya berprofesi sebagai buruh tani dan pekerja lepas.

V.    Kondisi Sosial Budaya
NO    URAIAN    JUMLAH    KETERANGAN
1.    Kependudukan :       
    a.    Jumlah penduduk    1.918    Orang
    b.    Jumlah KK    604    Keluarga
    c.    Jumlah penduduk laki-laki    988    Orang
    d.    Jumlah penduduk perempuan    930    Orang
2.    Kesejahteraan sosial :       
    a.    Jumlah KK Prasejahtera    139    Keluarga
    b.    Jumlah KK Sejahtera 1    213    Keluarga
    c.    Jumlah KK Sejahtera 2    138    Keluarga
    d.    Jumlah KK Sejahtera 3    93    Keluarga
    e.    Jumlah KK Sejahtera 3+    21    Keluarga
3.    Data Keluarga Berencana :       
    a.    Jumlah Pasangan Usia Subur    469    PUS
    b.    Peserta KB Aktif :    371   
    1.     IUD                6    Orang
    2.    MOW            6    Orang
    3.    MOP              1    Orang
    4.    Implan         99    Orang
    5.    Suntik         228    Orang
    6.    Pil                 30    Orang
    7.    Kondom     1    Orang
    c.    PUS Bukan Peserta KB    98    PUS
    d.    Hamil    20   
    e.    Tidak hamil    78   
    f.    Keluarga sasaran Kelompok BKB    136   
    g.    Keluarga sasaran Kelompok BKR    138   
    h.    Keluarga sasaran Kelompok BKL    87   
    i.    Keluarga ikut Kelompok UPPKS    20   
    j.    Remaja yang ikut Kelompok PIK-R    49   
4.    Tingkat Pendidikan :       
    a.    Tidak / belum sekolah    306    Orang
    b.    Tidak tamat SD / sederajat    375    Orang
    c.    Tamat SD /sederajat    481    Orang
    d.    Tamat SMP / sederajat    397    Orang
    e.    Tamat SLTA / sederajat    412    Orang
    f.    Diploma I /II/III/IV/S1    51    Orang
    g.    S/2    0    Orang
5.    Mata pencaharian :       
    a.    Petani     404     
    b.    Pedagang     104   
    c.    PNS/TNI/Polri    16   
    d.    Pegawai Swasta    24   
    e.    Wiraswasta     100   
    f.    Pensiunan    4   
    g.    Pekerja lepas    349   
    h.    lainnya    413   
    i.    tidak bekerja    504   
5.    Agama :       
    a.    Islam     1.718   
    b.    Kristen     4   
    c.    Khatolik     40   
    d.    Hindu     0   
    e.    Budha     0   

VI.    Sarana dan prasarana
NO    URAIAN    JUMLAH    KETERANGAN
1    Balai Desa    1   
2    Kantor Kepala Desa    1   
3    Gedung PAUD    2   
4    Gedung TK    1   
5    Gedung SD/MI    1   
6    Gedung SLTP    0   
7    Gedung SLTA    0   
8    Gedung TPQ    0   
9    Masjid / Mushola    9   
11    Polindes    1   
12    Posyandu    3   
13    Jembatan    9   
14    Lapangan Bola    2   
15    Lapangan Bola Volly    6   
16    Lapangan Bulu Tangkis    4   
17    Poskamling    8   
18    Gereja    2   
19    Wihara    0   
20    Pura     0   


VII.    Kondisi Geografis
NO    URAIAN    KETERANGAN
1.    Luas Wilayah    664 Ha
2.    Jumlah Dusun    5 Dusun
3.    Jumlah RT :    10    T
    1.    Rt 001   
    2.    Rt 002   
    3.    Rt 003   
    4.    Rt 004   
    5.    Rt 005   
    6.    Rt 006   
    7.    Rt 007   
    8.    Rt 008   
    9.    Rt 009   
    10    Rt 010   
4.    Batas Wilayah :   
    a.    Sebelah utara    Desa Rulung sari
    b.    Sebelah selatan    Desa Muara putih
    c.    Sebelah barat    Desa candimas
    d.    Sebelah timur    Desa Muara putih
5.    Topografi :   
    a.    Tingkat kemiringan tanah    85
    b.    Ketinggian dari permukaan laut   
6.    Hidrologi    
7.    Klimatologi :   
    a.    Suhu (rata-rata)    27 c
    b.    Curah hujan   
    c.    Kelembaban   
    d.    Kecepatan angin    
8.    Luas lahan Pertanian :   
    a.    Sawah tadah hujan    350 Ha
    b.    Sawah tegalan   
    c.    Kebun karet    5 Ha
    d.    Kebun sawit    84,7 Ha
    e.    Kebun Singkong    74 Ha
    f.    Kebun belum produktif    88,11 Ha
9.    Luas Pemukiman penduduk   


                                                          
           










Statistik Kampung


Jumlah Penduduk Menurut Kelompok Umur

Jumlah Jiwa

1918

Jumlah Kepala Keluarga

604

Persentase Partisipasi Keluarga dalam Poktan (Kelompok Kegiatan)

Keluarga yang Memiliki Balita

246

Keluarga yang Memiliki Remaja

190

Keluarga yang Memiliki Lansia

131

PUS dan ketidaksertaan Ber-KB

Total

98 Jiwa

PUS dan Kesertaan Ber-KB

Total

371 Jiwa

Struktur Badan Pengurus


Sarana dan Prasarana


Sekretariat KKB

03 September 2020

BKB

03 September 2020

BKR

03 September 2020

BKL

03 September 2020

Kelompok UPPKS

03 September 2020

PIK-R

03 September 2020

Rumah Dataku

03 September 2020

Dukungan terhadap Kampung KB


Sumber dana

Ya, Dana Desa Swadaya Masyarakat Donasi/ Hibah Masyarakat APBD APBN Perusahaan (CSR)

Kepengurusan/pokja KKB

Ada

SK pokja KKB

Ada

PLKB/PKB sebagai pendamping dan pengarah kegiatan

Ada Siti Undayah 197303291992032001

Regulasi dari pemerintah daerah

Ada, Surat Keputusan/Instruksi/Surat Edaran dari Bupati/Walikota

Pelatihan sosialisasi bagi Pokja KKB

Tidak ada

Jumlah pokja yang sudah terlatih/tersosialisasi pengelolaan KKB

19 orang pokja terlatih
dari 21 orang total pokja

Penggunaan data dalam perencanaan dan evaluasi kegiatan

Ya, PK dan Pemutahiran Data Data rutin BKKBN Potensi Desa Data Sektoral Lainnya

Mekanisme Operasional


Rapat perencanaan kegiatan

Ada, frekuensi: Bulanan

Rapat koordinasi dengan dinas/instansi terkait pendukung kegiatan

Ada, frekuensi: Bulanan

Sosialisasi kegiatan

Ada, frekuensi: Mingguan

Monitoring dan evaluasi Kegiatan

Ada, frekuensi: Bulanan

Penyusunan laporan

Ada, frekuensi: Bulanan